Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Keistimewaan Hujan dalam Islam dan Ayat Tentang Hujan dalam Al Quran

Jumat, 19 Januari 2024 | X Read Last Updated 2024-01-19T11:40:52Z
Advertisement
Pages/Halaman:
Marketplace
Maintenance
Ada banyak ayat dalam Alquran yang menjelaskan tentang hujan. Jelaskan proses terjadinya hujan dan pentingnya hal tersebut.
Ilustrasi: Keistimewaan Hujan dalam Islam dan Ayat Tentang Hujan dalam Al Quran
SAFAHAD Technology - Ada banyak ayat dalam Alquran yang menjelaskan tentang hujan. Jelaskan proses terjadinya hujan dan pentingnya hal tersebut. Al-Qur'an menggambarkan hujan melalui ayat dalam beberapa surat. Kata hujan disebutkan tidak kurang dari 55 kali dalam Al Quran.

Hujan merupakan salah satu fenomena alam yang mempunyai banyak manfaat. Berdoa saat hujan sangatlah istimewa karena merupakan waktu yang mustajab untuk terkabulnya doa. Disebutkan dalam hadits bahwa jika turun hujan, itulah waktu yang paling baik untuk berdoa.

Imam Syafi'i meriwayatkan sebuah hadits dengan sanad mursal dalam Kitab Al-Umm, Nabi Muhammad SAW bersabda: "Carilah oleh kalian doa yang dikabulkan: di saat kedua pasukan bertemu (di jalan Allah), ketika sholat diiqamahkan, dan ketika hujan turun."
Dalam hadits lainnya dari Sahl bin Sa'ad RA, Rasulullah SAW bersabda: "Dua doa yang tidak pernah ditolak, yaitu doa pada waktu azan dan doa pada waktu hujan." (HR Hakim, disahihkan oleh Adz-Dzahabi 1/113-114).

Ayat Al-Qur'an tentang Hujan

Hafidz Muftisany menjelaskan dalam bukunya Ensiklopedia Islam bahwa hujan merupakan salah satu bentuk presipitasi uap air yang berasal dari awan yang terdapat di atmosfer. Proses pemanasan air laut oleh sinar matahari sangat penting agar proses hidrologi dapat berlangsung terus menerus.

Secara alami siklus ini berulang. Proses terjadinya hujan dijelaskan oleh para ahli, namun kenyataannya proses tersebut telah dijelaskan secara rinci dalam Al-Quran.
14 abad yang lalu, saat penduduk bumi belum mengetahui proses terjadinya hujan. demikian firman Allah SWT dalam sebuah ayat Al-Quran.

Selanjutnya, Berikut ayat-ayat Al-Qur'an yang menjelaskan tentang hujan

Berikut ayat-ayat Al-Qur'an yang menjelaskan tentang hujan:

1. Surat Az-Zukhruf Ayat 11
وَالَّذِيْ نَزَّلَ مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءًۢ بِقَدَرٍۚ فَاَنْشَرْنَا بِهٖ بَلْدَةً مَّيْتًا ۚ كَذٰلِكَ تُخْرَجُوْنَ
Artinya: "Yang menurunkan air dari langit dengan suatu ukuran, lalu dengan air itu Kami menghidupkan negeri yang mati (tandus). Seperti itulah kamu akan dikeluarkan (dari kubur)."

2. Surat An-Nahl Ayat 10
هُوَ الَّذِيْٓ اَنْزَلَ مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءً لَّكُمْ مِّنْهُ شَرَابٌ وَّمِنْهُ شَجَرٌ فِيْهِ تُسِيْمُوْنَ
Artinya: "Dialah yang telah menurunkan air (hujan) dari langit untuk kamu. Sebagiannya menjadi minuman dan sebagiannya (menyuburkan) tumbuhan yang dengannya kamu menggembalakan ternakmu."

3. Surat Ar-Rum Ayat 48
اَللّٰهُ الَّذِيْ يُرْسِلُ الرِّيٰحَ فَتُثِيْرُ سَحَابًا فَيَبْسُطُهٗ فِى السَّمَاۤءِ كَيْفَ يَشَاۤءُ وَيَجْعَلُهٗ كِسَفًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلٰلِهٖۚ فَاِذَآ اَصَابَ بِهٖ مَنْ يَّشَاۤءُ مِنْ عِبَادِهٖٓ اِذَا هُمْ يَسْتَبْشِرُوْنَۚ
Artinya: "Allah-lah yang mengirim angin, lalu ia (angin) menggerakkan awan, kemudian Dia (Allah) membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya dan Dia menjadikannya bergumpal-gumpal, lalu engkau melihat hujan keluar dari celah-celahnya. Maka, apabila Dia menurunkannya kepada hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya, seketika itu pula mereka bergembira." (QS Ar-Rūm: 48).

4. Surat An-Nur Ayat 43
اَلَمْ تَرَ اَنَّ اللّٰهَ يُزْجِيْ سَحَابًا ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَيْنَهٗ ثُمَّ يَجْعَلُهٗ رُكَامًا فَتَرَى الْوَدْقَ يَخْرُجُ مِنْ خِلٰلِهٖۚ وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّمَاۤءِ مِنْ جِبَالٍ فِيْهَا مِنْۢ بَرَدٍ فَيُصِيْبُ بِهٖ مَنْ يَّشَاۤءُ وَيَصْرِفُهٗ عَنْ مَّنْ يَّشَاۤءُۗ يَكَادُ سَنَا بَرْقِهٖ يَذْهَبُ بِالْاَبْصَارِ ۗ
Artinya: "Tidakkah engkau melihat bahwa sesungguhnya Allah mengarahkan awan secara perlahan, kemudian mengumpulkannya, lalu menjadikannya bertumpuk-tumpuk. Maka, engkau melihat hujan keluar dari celah-celahnya. Dia (juga) menurunkan (butiran-butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung. Maka, Dia menimpakannya (butiran-butiran es itu) kepada siapa yang Dia kehendaki dan memalingkannya dari siapa yang Dia kehendaki. Kilauan kilatnya hampir-hampir menghilangkan penglihatan." (QS An-Nūr: 43).

5. Surat Al-Hijr Ayat 22
وَاَرْسَلْنَا الرِّيٰحَ لَوَاقِحَ فَاَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءً فَاَسْقَيْنٰكُمُوْهُۚ وَمَآ اَنْتُمْ لَهٗ بِخٰزِنِيْنَ
Artinya: "Kami telah meniupkan angin untuk mengawinkan (tumbuh-tumbuhan). Maka, Kami menurunkan hujan dari langit lalu memberimu minum dengan (air) itu, sedangkan kamu bukanlah orang-orang yang menyimpannya." (QS Al-Ḥijr: 22).

6. Surat Ar-Ra'd Ayat 17
اَنْزَلَ مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءً فَسَالَتْ اَوْدِيَةٌ ۢ بِقَدَرِهَا فَاحْتَمَلَ السَّيْلُ زَبَدًا رَّابِيًا ۗوَمِمَّا يُوْقِدُوْنَ عَلَيْهِ فِى النَّارِ ابْتِغَاۤءَ حِلْيَةٍ اَوْ مَتَاعٍ زَبَدٌ مِّثْلُهٗ ۗ كَذٰلِكَ يَضْرِبُ اللّٰهُ الْحَقَّ وَالْبَاطِلَ ەۗ فَاَمَّا الزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَاۤءً ۚوَاَمَّا مَا يَنْفَعُ النَّاسَ فَيَمْكُثُ فِى الْاَرْضِۗ كَذٰلِكَ يَضْرِبُ اللّٰهُ الْاَمْثَالَ ۗ
Artinya: "Dia telah menurunkan air dari langit, lalu mengalirlah air itu di lembah-lembah sesuai dengan ukurannya. Arus itu membawa buih yang mengambang. Dari apa (logam) yang mereka lebur dalam api untuk membuat perhiasan atau alat-alat, ada (pula) buih seperti (buih arus) itu. Demikianlah Allah membuat perumpamaan tentang hak dan batil. Buih akan hilang tidak berguna, sedangkan yang bermanfaat bagi manusia akan menetap di dalam bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan." (QS Ar-Ra'd: 17).

Selanjutnya, 7. Surat Al-Mu'minun Ayat 18

7. Surat Al-Mu'minun Ayat 18
وَاَنْزَلْنَا مِنَ السَّمَاۤءِ مَاۤءًۢ بِقَدَرٍ فَاَسْكَنّٰهُ فِى الْاَرْضِۖ وَاِنَّا عَلٰى ذَهَابٍۢ بِهٖ لَقٰدِرُوْنَ ۚ
Artinya: "Kami turunkan air dari langit dengan suatu ukuran. Lalu, Kami jadikan air itu menetap di bumi dan sesungguhnya Kami Maha Kuasa melenyapkannya." (QS Al-Mu'minūn: 18).

8. Surat Al-Qamar Ayat 11-12
فَفَتَحْنَآ اَبْوَابَ السَّمَاۤءِ بِمَاۤءٍ مُّنْهَمِرٍۖ وَّفَجَّرْنَا الْاَرْضَ عُيُوْنًا فَالْتَقَى الْمَاۤءُ عَلٰٓى اَمْرٍ قَدْ قُدِرَ ۚ
Artinya: "Lalu, Kami membukakan pintu-pintu langit dengan (menurunkan) air yang tercurah. Kami pun menjadikan bumi menyemburkan banyak mata air. Maka, berkumpullah semua air itu sehingga (meluap dan menimbulkan) bencana yang telah ditetapkan." (QS Al-Qamar: 11-12).

9. Surat Al-Ahqaf Ayat 24
فَلَمَّا رَاَوْهُ عَارِضًا مُّسْتَقْبِلَ اَوْدِيَتِهِمْ قَالُوْا هٰذَا عَارِضٌ مُّمْطِرُنَا ۗبَلْ هُوَ مَا اسْتَعْجَلْتُمْ بِهٖ ۗرِيْحٌ فِيْهَا عَذَابٌ اَلِيْمٌۙ
Artinya: "Maka, ketika melihat azab itu berupa awan yang menuju ke lembah-lembah mereka, mereka berkata, "Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kita." (Bukan), tetapi itu azab yang kamu minta agar disegerakan kedatangannya, (yaitu) angin yang mengandung azab yang sangat pedih." (QS Al-Aḥqāf: 24).

10. Al-A'raf Ayat 57
وَهُوَ الَّذِيْ يُرْسِلُ الرِّيٰحَ بُشْرًاۢ بَيْنَ يَدَيْ رَحْمَتِهٖۗ حَتّٰٓى اِذَآ اَقَلَّتْ سَحَابًا ثِقَالًا سُقْنٰهُ لِبَلَدٍ مَّيِّتٍ فَاَنْزَلْنَا بِهِ الْمَاۤءَ فَاَخْرَجْنَا بِهٖ مِنْ كُلِّ الثَّمَرٰتِۗ كَذٰلِكَ نُخْرِجُ الْمَوْتٰى لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ
Artinya: "Dialah yang mendatangkan angin sebagai kabar gembira yang mendahului kedatangan rahmat-Nya (hujan) sehingga apabila (angin itu) telah memikul awan yang berat, Kami halau ia ke suatu negeri yang mati (tandus), lalu Kami turunkan hujan di daerah itu. Kemudian Kami tumbuhkan dengan hujan itu berbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang mati agar kamu selalu ingat." (QS Al-A'rāf: 57).

Hadist Tentang Hujan

Hujan juga disebutkan berkali-kali dalam hadits. Sabda Nabi SAW menjelaskan bahwa hujan merupakan rahmat dan anugerah dari Allah SWT. Menurut Seperti yang dikisahkan Zaid bin Khalid Al-Juhaini Radhiallahu 'anhu (RA), saat itu Nabi SAW sedang mengimami salat subuh di Hudaibiyah setelah hujan malam itu.

Usai salat, Nabi Muhammad SAW menghadapkan wajahnya kepada pada para jamaah dan bersabda, "Tahukah kalian apa yang sudah difirmankan oleh Rabb kalian?". Para jamaah kemudian menjawab, "Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui."

Selanjutnya, Nabi Muhammad SAW kemudian bersabda

Nabi Muhammad SAW kemudian bersabda, "(Allah berfirman) Pada pagi hari, di antara hambaKu ada yang beriman kepadaKu dan ada yang kafir. Siapa yang mengatakan: (doa di atas), maka dia beriman kepadaku dan kufur terhadap bintang-bintang. Sedangkan yang mengatakan 'Muthirna binnau kadza wa kadza' (Kita diberi hujan karena sebab bintang ini dan ini), maka dia kufur kepada-Ku dan beriman pada bintang-bintang." (HR. Bukhari dan Muslim).

Hadits lain terkait hujan berasal dari Ibnu Mas'ud RA. Dalam hadits ini, curah hujan disebutkan sama tiap tahunnya. "Tidak ada tahun yang lebih sedikit curah hujannya daripada tahun yang lain," (HR. Baihaqi dalam Sunan Al-Kubra).
والله أعلمُ
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ
Referensi:
  • https://www.detik.com/hikmah/khazanah/d-7149839/hujan-dalam-pandangan-islam-ciptaan-allah-yang-dijelaskan-melalui-puluhan-ayat-al-quran

  • CLOSE