Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Pakar PBB: Israel Jadikan Wilayah Pendudukan Palestina Penjara Terbuka

Kamis, 13 Juli 2023 | X Read Last Updated 2023-07-12T17:44:33Z
Advertisement
Pages/Halaman:
Marketplace
Maintenance
SAFAHAD Technology - Seorang pakar PBB pada Selasa (11/7/2023) menuding Israel mengubah wilayah pendudukan Palestina menjadi "penjara terbuka"
Foto: Reuters.
SAFAHAD Technology - Seorang pakar PBB pada Selasa (11/7/2023) menuding Israel mengubah wilayah pendudukan Palestina menjadi "penjara terbuka", dengan menahan warga Palestina secara massal. Sementara itu, pihak berwenang Israel terus mengusir orang-orang Palestina dari rumah mereka sendiri.

Francesca Albanese, Pelapor Khusus PBB mengenai situasi hak asasi manusia di wilayah Palestina yang diduduki Israel sejak 1967, mengatakan bahwa Israel melakukan penahanan secara luas, sistematis, dan sewenang-wenang terhadap orang-orang Palestina. Misi tetap Israel untuk PBB di Jenewa, tidak segera menanggapi permintaan kantor berita Reuters untuk mengomentari temuan Albanese itu.

“Dengan menganggap semua warga Palestina sebagai potensi ancaman keamanan, Israel mengaburkan batas antara keamanannya sendiri dan keamanan rencana pencaplokan wilayah atau aneksasinya. Orang-orang Palestina dituduh bersalah tanpa bukti, ditangkap tanpa surat perintah, sering ditahan tanpa dakwaan atau pengadilan, dan disiksa dalam tahanan Israel," kecam Albanese sebagaimana dilansir dari VOA Indonesia.
Komentar Albanese muncul seminggu setelah pasukan Israel menyerang kamp Jenin dengan drone. Ini adalah salah satu serangan terbesar di Tepi Barat yang diduduki selama 20 tahun.

Dalam sebuah laporan yang disampaikan kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Senin, (10/7/2023) lalu, Albanese mendapati bahwa sejak 1967, lebih dari 800.000 warga Palestina, termasuk anak-anak berusia 12 tahun, ditangkap dan ditahan oleh otoritas Israel. Laporan itu juga menguraikan praktik penahanan yang melanggar hukum yang bisa menjadi kejahatan internasional.

Sementara itu, pihak berwenang Israel pada Selasa mengusir satu keluarga Palestina dari apartemen mereka yang diperebutkan di Kota Tua Yerusalem. Tindakan itu mengakhiri pertarungan hukum selama puluhan tahun mengenai klaim yang tumpang-tindih atas kota suci tersebut.

Halaman Selanjutnya...
Para aktivis mengatakan penggusuran keluarga Gaith-Sub Laban dari rumah mereka adalah bagian dari tren yang semakin luas yang dilakukan pemukim Israel. Tindakan mereka didukung oleh pemerintah Israel. Ini, kata para aktivis, melanggar batas kawasan Palestina. Israel memperkuat kendalinya dengan merebut properti-properti di Yerusalem timur.

Warga yang digusur Noura Gaith mengatakan, “Jika mereka memiliki kejujuran atau keadilan, semua rumah milik orang-orang Arab sebelum tahun 1948 akan tetap ada. Jika ini adalah rumah mereka seperti yang mereka katakan, meskipun saya meragukannya, lalu mengapa mereka tidak mengembalikan rumah milik kita? Kami memiliki rumah.”

Israel menggambarkannya sebagai pertempuran sederhana atas real estat. Para pemukim mengklaim bahwa keluarga tersebut adalah penghuni liar di apartemen yang sebelumnya dimiliki oleh orang-orang Yahudi.[okezone]

CLOSE