Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Joe Biden Disebut Langgar Protokol Kerajaan Saat Bertemu Raja Charles, Begini Respons Ahli hingga Sumber Istana

Kamis, 13 Juli 2023 | X Read Last Updated 2023-07-12T18:52:56Z
Advertisement
Pages/Halaman:
Marketplace
Maintenance
SAFAHAD Technology - Sejumlah ahli menilai Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden tidak melanggar protokol kerajaan saat menyapa Raja Charles III dengan gerakan menyentuh punggungnya di Kastil Windsor pada Senin, 10 Juli 2023.
Sejumlah ahli menilai Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden tidak melanggar protokol kerajaan saat menyapa Raja Charles III pada Senin, 10 Juli 2023. (Dok. Kemlu AS)
SAFAHAD Technology - Sejumlah ahli menilai Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden tidak melanggar protokol kerajaan saat menyapa Raja Charles III dengan gerakan menyentuh punggungnya di Kastil Windsor pada Senin, 10 Juli 2023.

Dikutip dari Newsweek, Rabu (12/7/2023), Joe Biden hadapi kritik pada pertemuan 10 Juli 2023, saat kunjungan diplomatik ke Eropa. Ia diklaim menyentuh Raja Inggris dengan cara yang informal adalah tanda tidak hormat.

Saat Joe Biden melangkah keluar dari iring-iringan kepresidenan di kastil, ia bertemu dengan Raja Charles dalam pertemuan pertama presiden dengan Raja Charles. Sebelumnya Joe Biden hadapi kritikan karena mengirim Ibu Negara Jill Biden ke penobatan Raja Charles untuk menggantikannya pada 6 Mei 2023.
Raja Charles menguluarkan tangannya kepada Presiden Joe Biden yang menerimanya, dan kemudian meletakkan tangannya di lengan raja. Saat Raja Charles kemudian mengarahkan Biden ke mimbar, di mana keduanya menerima penghormatan dari Angkatan Bersenjata Inggris, Biden meletakkan tangannya di punggung raja.

Kontak tersebut kembalikan momen serupa pada 2009, ketika Ibu Negara Michelle Obama menghadapi gelombang reaksi karena meletakkan tangannya di punggung Ratu Elizabeth II selama pertemuan di Istana Buckingham. Michelle Obama dikritik meski Ratu membalas isyarat itu.

Di antara mereka yang suarakan kritik terhadap Joe Biden yakni Direktur the Heritage Foundation’s Thatcher Center for Freedom, Nile Gardiner.
Kepada Newsweek, ia menuturkan, isyarat presiden kepada Charles memasukkan citra umum Biden tidak hormati aturan atau protokol kerajaan.

Selanjutnya, Pengamat Sebut Protokol Kerajaan Sering Kali Dibesar-besarkan
Namun, sejumlah ahli percaya sudut pandang ini tidak benar. Berkaca pada pertemuan Biden dengan Raja Charles, pendiri the Protocol School of Palm Beach, Jacqueline Whitmore menuturkan kepada Newsweek kalau tidak ada pelanggaran etikanya di antara keduanya.

“Presiden Biden dan Raja Charles III sama-sama kepala negara. Mereka adalah teman sebaya dan dianggap setara,” ujar dia.

Pengamat Sebut Protokol Kerajaan Sering Kali Dibesar-besarkan
Menurut protokol, rakyat biasa tidak boleh menyentuh bangsawan, kecuali jika bangsawan itu lebih dulu menjangkau.

"Protokol adalah tentang arena yang setara, sehingga setiap orang merasa sama-sama dihormati. Pertemuan ini tampaknya saling menghormati. Tidak ada pelanggaran protokol karena Biden tidak berusaha merugikan Raja,” ujarnya.

Whitmore menambahkan, sapaan dari Biden adalah salah satu yang telah terlihat berulang kali. “Ini adalah sapaan Biden yang khas dan tidak boleh dianggap sebagai pelanggaran. Ketika pria berjabat tangan satu sama lain dalam pengaturan bisnis dan sosial, mereka sering kali meletakkan tangan kiri mereka di lengan bawah orang lain, dan terkadang di punggung. Ini merupakan perpanjangan dari jabat tangan dan tanda persahabatan,”

Komentator Kerajaan Richard Fitzwilliams juga memiliki pandangan serupa. Ia menjelaskan, topik “protokol kerajaan” yang diperdebatkan secara luas sering kali dibesar-besarkan.

Selanjutnya, Gestur yang Hangat dan Bersahabat
“Ratu Elizabeth II pernah memberi tahu Michelle Obama yang terkenal memberinya pelukan yang dia balas dengan hangat, protokol kerajaan adalah “sampah”,” kata dia kepada Newsweek.

Gestur yang Hangat dan Bersahabat
Kepala Negara juga membuat aturannya sendiri dan penonton selalu terpesona dengan bahasa tubuh. Dalam kasus Raja Charles dan Presiden AS Joe Biden, ada banyak hal yang perlu diperhatikan. Presiden Joe Biden menyentuh lengannya, raja membalas dan kemudian Presiden AS Joe Biden meletakkan tangannya di punggung raja.

“Akan ada orang yang menganggap ini sebagai pelanggaran protokol kerajaan, tetapi sumber istana telah menekankan bahwa itu hangat dan bersahabat, dan raja sangat nyaman dengan itu,” kata dia.

Fitzwilliams juga menyarankan titik penting dalam hubungan diplomatik Amerika Serikat-Inggris, kunjungan Presiden AS dengan Raja Charles akan digunakan sebagai kesempatan untuk fokus pada tujuan yang sama mengenai perubahan iklim.

"Tema utama pembicaraan mereka adalah perubahan iklim. Undang-Undang Pengurangan Inflasi Biden yang bertujuan mempromosikan energi bersih, telah menjadi dorongan luar biasa untuk masalah ini yang telah dikampanyekan raja selama setengah abad,”

Selain itu, dilaporkan ada perbedaan antara Inggris dan Amerika Serikat tentang siapa yang harus menjadi Sekretaris Jenderal NATO berikutnya dan perang Ukraina. “Tetapi jelas, setidaknya pada topik penting ini, kedua kepala negara memiliki banyak hal bersama,” ujar dia.

Selanjutnya, Kata Sumber Istana
Kata Sumber Istana
Sementara itu, sumber Istana Buckingham kepada People dan CNN, Raja Charles “sangat nyaman” dengan isyarat itu. "Simbol kehangatan dan kasih sayang yang luar biasa antara individu dan bangsa mereka,” ujar sumber dikutip dari Cosmopolitan.

Sumber itu juga menambahkan, Biden berjalan di depan Raja Charles selama pemeriksaan the Guard of Honour, sesuai dengan protokol meski diklaim sebaliknya.

Adapun berdasarkan situs kerajaan menyatakan, tidak ada kode perilaku wajib saat bertemu ratu sekarang raja atau anggota keluarga kerajaan, tetapi banyak orang ingin mengamati hal tradisional.

Ini termasuk beberapa panduan yang disarankan tentang cara menyapa dan menyapa anggota keluarga kerajaan baik perempuan dan pria. Selain berjabat tangan, tidak ada lagi yang disebutkan tentang kontak fisik.[liputan6]

CLOSE