Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Kecaman dan Seruan Boikot Zara Meningkat Terkait Iklan yang Dianggap Hina Penderitaan Palestina

Senin, 11 Desember 2023 | X Read Last Updated 2023-12-10T23:29:41Z
Advertisement
Pages/Halaman:
Marketplace
Maintenance
Raksasa fesyen asal Spanyol, Zara, tengah menghadapi ancaman boikot setelah kampanye fesyen terbarunya
Kampanye iklan terbaru Zara. Model Kristen McMenamy terlihat membawa manekin yang telah dilapisi kain putih. Iklan ini mendapat kecaman publik karena dianggap menyindir genosida di Palestina. Foto: Dok Intstagram/Zara
SAFAHAD Technology - Raksasa fesyen asal Spanyol, Zara, tengah menghadapi ancaman boikot setelah kampanye fesyen terbarunya, “ZARA ATELIER Collection 04_The Jacket”, yang telah dikecam secara luas karena penggambarannya yang tidak sensitif terhadap gambaran genosida yang saat ini terjadi di Gaza.

Kampanye tersebut, yang seharusnya menunjukkan keserbagunaan desain jaket, malah menjadi simbol ketidakpekaan perusahaan terhadap genosida yang sedang berlangsung di Gaza.

Visual promosinya memiliki kemiripan yang jelas dengan gambaran kematian dan duka yang sudah tidak asing lagi bagi siapa pun yang telah mengikuti gambar-gambar mengerikan yang muncul di Strip.

Yang juga dianggap sangat mengejutkan oleh banyak orang adalah gambaran jenazah yang dibungkus dengan kain putih,
identik dengan kain kafan tradisional Muslim, selain desain interior yang dipenuhi puing-puing dan potongan karton, yang mengingatkan kita pada peta Palestina.

Kampanye ini jelas-jelas meremehkan kematian dan penderitaan warga Palestina yang telah menyebabkan semakin banyak suara yang menyerukan boikot terhadap Zara. Banyak yang percaya bahwa merek fesyen tersebut, dalam upaya pemasarannya yang unik, telah melewati batas dan bersikap tidak hormat dan tidak peka.

Itu sebabnya reaksi di media sosial sangat cepat dan parah.

Zara tahu apa yang dilakukannya. Jangan sedetik pun percaya bahwa kampanye ini terjadi secara organik dan polos. Mengapa mereka belum mengklarifikasi kesalahpahaman tersebut? Diberi pernyataan? Minta maaf atas simbolismenya?”, kata salah satu pengguna di X.

Selanjutnya, Halaman 2
Sentimen serupa juga disampaikan oleh orang lain, salah satunya berkomentar, “Apakah menurut Anda 20.000 orang terbunuh, dan wajar jika Anda menggunakan kematian mereka sebagai metode pemasaran? Jangan keluar dan mengatakan kamu tidak bermaksud… menjijikkan.”

Yang lain menunjukkan bahwa perusahaan tersebut tidak asing dengan sikap pro-Israel. “Saya masih ingat ketika kepala desainer wanita Zara, Vanessa Perilman, mengirimkan pesan rasis kepada model Palestina Qaher Harhash untuk konten Palestina-nya pada tahun 2021. Dia tidak menerima tindakan disipliner.”

Tagar dan kampanye media sosial bukan sekadar seruan untuk memboikot merek tersebut, namun juga merupakan cerminan ketidakpuasan yang lebih luas terhadap cara perusahaan multinasional memilih memihak penindas.

Zara sudah tidak asing lagi dengan seruan boikot. Kesepakatan merek tersebut di masa lalu, khususnya hubungannya dengan tokoh kontroversial Israel, sebelumnya telah memicu reaksi keras.

Tahun lalu, pada tanggal 24 Oktober, warga Palestina memulai boikot terhadap Zara menyusul terungkapnya Joey Schwebel, ketua garis keturunan Zara di Israel dan berkewarganegaraan ganda Kanada-Israel, menjadi tuan rumah acara kampanye untuk anggota sayap kanan Knesset, Itamar Ben Gvir.

Acara ini, yang diadakan sepekan sebelum pemilihan legislatif Israel yang dijadwalkan pada tanggal 1 November, memperkuat ketegangan mengingat sikap ekstremis anti-Palestina yang terkenal dari Ben Gvir.

Selanjutnya, Halaman 3
Itamar Ben Gvir memimpin partai nasionalis sayap kanan Otzma Yehudit, yang dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Jewish Power, sebuah kelompok yang terkenal karena pandangan ekstremnya.

Saluran berita Israel 12 pertama kali mengungkap pertemuan kontroversial ini pada tanggal 20 Oktober. Sebagai tanggapan, warga Palestina di wilayah pendudukan memulai kampanye online, menyerukan boikot terhadap produk Zara.

Media sosial segera dibanjiri dengan video warga Palestina yang membakar pakaian Zara, sebagai isyarat simbolis untuk menolak apa yang mereka sebut sebagai “perusahaan rasis”.

Menambah kontroversi, Ben Gvir terekam dalam video pada malam tanggal 13 Oktober di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur yang diduduki, di mana dia terlihat memegang pistol. Dalam video ini, dia mendesak pemukim dan polisi untuk menggunakan kekuatan mematikan terhadap warga Palestina yang melemparkan batu ke pasukan pendudukan.

Ketenaran Ben Gvir semakin diperparah oleh kekagumannya terhadap pemukim ekstremis Baruch Goldstein, yang bertanggung jawab atas pembantaian 29 warga Palestina di Masjid Ibrahimi pada tahun 1994.

Sumber: https://ekonomi.republika.co.id/berita/s5gywd468/seruan-untuk-memboikot-zara-meningkat

CLOSE